Kepribadian Anak Sama Dengan Kepribadian Orang Tua

Sebagai seorang manusia pastinya ingin menjadi orang yang baik dan mulia walaupun dia sudah melakukan dosa, baik itu dosa kecil maupun dosa besar sekalipun. Semua agama mengajarkan menjadi sesorang yang baik perilakunya. Tentunya menjadi seorang pribadi yang baik itu tidaklah semudah membalikan telapak tangan, jika terjadi kecacatan dalam hidup sekali saja maka orang tidak akan segan-segan untuk mencap anda sebagai orang yang salah, padahal kebaikan anda lebih banyak daripada kesalahan. Namun, hal tersebut tidak dapat diindahkan.

Pembentukan kepribadian yang lebih baiknya itu dimulai dari orang tuanya. Jika orang tuanya baik maka akan menghasilkan keturunan yang baik pula. Namun, tidak menutup kemungkinan jika orang tua yang awal nya kurang baik namun dia berniat untuk merubah perilakunya dengan bersungguh-sungguh maka tidak menutup kemungkinan akan merubah haluan ke arah yang lebih baik. Kepribadian orang tua sangatlah berpengaruh besar terhadap anak karena orang tua adalah madrasah pertama untuk anak-anaknya nanti.

Perkembangan anak sangatlah dipengaruhi oleh pengamatannya baik dari dalam dirinya maupun lingkungannya dan tentunya akan berpengaruh terhadap pola pikirnya. Semua yang dilihat oleh anak akan berpengaruh terhadap tingkah lakunya dan akan berdampak hingga anak dewasa.

Cara mendidik anak yaitu tergantung dengan pola asuh orang tua dan akan membentuk kepribadian, kecerdasan dan keterampilan yang dilakukan baik berupa perintah, larangan, hukuman maupun pembiasaan terhadap anak agar anak tumbuh dan berkembang sesuai dengan keinginan orang tua dalam ajaran Allah Swt.

Menurut Kasyful Anwar Syarwani dalam bukunya yang berjudul “Pendidikan Anak dalam Islam” tentang pentingnya pendidikan islam kepada anak agar anak hidup dengan kepribadian yang sesuai dengan ajaran islam yaitu pendidikan iman dan islam. Anak diajarkan tentang dasar-dasar iman dan diajarkan ketika anak sudah mulai mengerti dan dapat memahami sesuatu. Dasar-dasar iman yang dimaksud tersebut yaitu  berkaitan dengan keimanan seseorang terhadap Tuhan yang disembah, malaikat, kitab, rasul, dan takdir Allah.

Sebagai orang tua harus memperkenalkan hal tersebut. Jika sudah memperkenalkan hal tersebut maka ajarkan anak bagaimana cara atau bukti bahwa kita mengimani semua itu yaitu dengan cara  melaksanakan segala perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-Nya. Jika anak sudah tau tentang perbuatan salah maka dia akan berhati-hati untuk bertindak dan jika terjadi sesuatu yang tidak diinginkannya maka akan kembali lagi untuk memohon kepada Tuhannya.

Tujuan dari pendidikan tersebut untuk mengembangkan potensi-potensi baik itu jasmani maupun ruhani. Menjadi pribadi yang dapat bertanggungjawab terhadap dirinya sendiri yaitu berupa perbuatannya selama dia hidup. Dengan kata lain, tujuan pendidikan islam yaitu:

  1. Menumbuhkan dan mengembangkan ketakwaan kepada Allah yaitu sikap dan jiwa yang selalu beribadah kepada Allah
  2. Membina dan memupuk akhlaqul karimah
  3. Menciptakan pemimpin-pemimpin yang amar ma’ruf nahi munkar

Dari tujuan tersebutlah maka akan terciptanya karakter yang sesuai dengan ajaran islam. Sebaliknya, jika anak dibesarkan dengan celaan, hinaan, cemoohon maka anak akan berpendapat bahwa segala tindakan yang tidak sesuai dengan kehendak maka harus diselesaikan dengan cara kemarahan. Jika anak dibesarkan dengan kasih saying dan persahabatan maka ia akan belajar bahwa hidup itu harus saling rukun satu sama lain. Jika anak melakukan kesalahan maka itu merupakan bagian dari pembelajaran sang anak. Jika terulang lagi maka pertegaslah anak untuk menyelesaikan suatu masalah bukan dengan kemarahan.

Jika semasa anak-anak dididik agar senantiasa berpegang pada iman kepada Allah Swt  maka anak akan selalu merasa bahwa segala perbuatannya akan diawasi oleh-Nya dan kebiasaan inilah yang seharusnya diajarkan kepada anak agara anak tidak menyimpang dari ajaran islam. Sebaliknya, jika anak terlepas dari pendidikan dari arahan religiusitas maka tidak menutup kemungkinan anak akan melakukan penyimpangan dan itu tidak bisa hanya menyalahkan dari sisi anak saja namun perlu juga introspeksi diri dari orang tua mengapa hal seperti itu bisa terjadi.

Dapat ditarik kesimpulan bahwa lingkungan keluarga sangat berpengaruh besar terhadap kehidupan anak baik masa sekarang bahkan untuk masa yang akan datang. Hendaknya orang tua sebagai cerminan untuk anaknya agar terciptanya kepribadian yang baik dan benar. Perkenalkanlah Allah terlebih dahulu kepada anak barulah aplikasi dari penghambaan kepada Sang Penciptaan.

Hendaknya kesalahan di selesaikan dengan cara yang baik juga bukan dengan cara kekerasan. Selalu berkomunikasi baik dengan anak agar anak memahami bahwa segala sesuatu harus diselesaikan dengan cara yang baik pula. Jauhi dari perkataan yang berupa hinaan, cemoohan dan semua kata yang kasar.

Jadilah orang tua yang Bijaksana, karena anak juga bisa menilai kalau sikap orang tua haruslah sesuai dengan keadaannya. Jika ingin anak berada di jalan Allah Swt maka orang tua harus mengerjakan kewajiban dari Allah Swt dahulu sebelum anak menuruti anda.

(Di tulis oleh Nur Laila Shofia, Penulis adalah Mahasiswi Psikologi Islam Fakultas Ushuluddin dan Humaniora UIN Antasari Banjarmasin Angkatan  2015)

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*