Membentuk Empat Sifat Nabi Muhammad SAW Pada Anak Dari Usia Dini

Seorang anak adalah amanah dan karunia Allah SWT, yang mana harus dijaga harkat dan martabat. Selain itu, anak adalah masa depan dangenerasi penerus bangsa dan agama. Sehingga orang tua sebaiknya memberikan bekal pada anak sedari dini agar anak memiliki kepribadian yang baik serta melekat pada diri sang anak.

Dalam surat At-Tahrim disebutkan :

“Wahai orang-orang yang beriman jagalah dirimu dan keluargamu dari api neraka…” (QS. At-Tahrim: 6)

Zaman sekarang ini banyak pelanggaran yang terjadi baik hukum maupun norma-norma agama.Selain itu, kewajiban sebagai seseorang yang beragama pun banyak yang tidak dilaksanakan, seperti meninggalkan sholat, puasa, membayar zakat, dan menunaikan ibadah haji bagi yang mampu.Sedangkan dalam agama Islam hal itu merupakan sesuatu yang diwajibkan. Banyak orang yang melupakan atau lalai terhadap apa yang seharusnya dilakukan oleh seorang hamba yang taat pada Tuhan-Nya. Seharusnya seorang hamba yang taat adalah menjalankan segala perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-Nya. Tetapi pada kenyataannya banyak orang-orang yang masih menjalankan larangan-Nya. Seperti, minum-minuman keras, berjudi, dan sifat tercela lainnya.

Manusia diciptakan Allah SWT dengan memiliki kepribadian setiap manusia yang berbeda-beda, ada yang memiliki kepribadian yang baik dan sebaliknya. Tetapi hal tersebut dapat berubah, seperti yang tidak baik berubah menjadi lebih baik dan meninggalkan yang tidak baik.Untuk pencapaian menjadi lebih baik pun memerlukan usaha yang memang ada banyak tantangan yang akan dilalui, semakin seseorang ingin berbuat baik, maka semakin besar pula godaan yang akan dihadapi.

Lingkungan keluarga dan sekitar sangatlah mempengaruhi bagaimana tumbuh kembang dan perilaku seseorang. Sehingga pendidikan bagi anak sedari dini sangatlah penting agar terbentuk kepribadian islam yang pastinya dengan berpacu pada ajaran yang benar.

Menurut Kasful Anwar dalam buku Pendidikan Anak dalam Islam, tujuan pendidikan islam yaitu untuk mencapai tujuan hidup yang tidak lain ialah beribadah kepada Allah SWT, menumbuhkan kesadaran manusia sebagai makhluk-Nya serta menjadi manusia yang tumbuh dengan memiliki akhlak mulia.

Untuk orang tua yang ingin mendidik anaknya dari usia dini dapat dilakukan dengan mengajarkan empat sifat Nabi Muhammad SAW. Untuk mengajarkan sifat tersebut pada anak lebih mudah karena anak-anak suka meniru sesuatu yang terlihat olehnya, apalagi jika hal tersebut sering sekali ia jumpai. Oleh karena itu, hal ini dapat dimulai dari lingkungan keluarga seperti ayah, ibu dan saudara-saudaranya yang juga menerapkan sifat-sifat Nabi Muhammad SAW.

Empat sifat Nabi Muhammad SAW, yaitu:

  1. Siddiq(Jujur)

Nabi muhammad SAW selalu berkata dan berbuat jujur. Sangatlah harus bagi seseorang untuk selalu jujur karena kejujuran itu mahal. Kejujuran pada zaman sekarang sudah sulit untuk ditemukan, baik pada orang dewasa maupun anak-anak. Sifat jujur dapat diajarkan orang tua  dengan membiasakan anak jujur baik dalam perkataan maupun perbuatan.

  1. Amanah (Dapat dipercaya)

Selain jujur, kepercayaan juga memiliki nilai yang mahal. Kepercayaan bisa hilang begitu saja dengan pengkhiantan. Nabi Muhammad SAW adalah sosok yang sangat dapat dipercaya dalam segala hal apapun yang beliau sampaikan. Sifat yang kedua ini yaitu anak diajarkan untuk menjalankan amanah yang telah diberikan pada anak, bisa dilatih pada anak dengan hal-hal kecil yang akan membantu menungkatkan sifat ini pada diri anak.

  1. Tabligh(Menyampaikan)

Menyampaikan suatu kebaikan termasuk hal yang mudah bagi seseorang, tetapi menyampaikan suatu keburukan akanlah sulit bagi sebagian orang. Nabi Muhammad SAW menyampaikan hal baik dan buruk (peringatan) agar umatnya senantiasa berbuat kebaikan dan menjauhi larangan-larangan-Nya. Pada sifat yang ketiga ini, anak dibiasakan untuk menyampaikan hal-hal yang perlu disampaikan disertai dengan memberikan pengertian pada anak.

  1. Fathonah (Cerdas)

Kecerdasan Nabi Muhammad SAW sangatlah luar biasa dalam segala hal. Sifat ini dapat diraih anak dengan bersungguh-sungguh belajar baik ilmu agama maupun ilmu umum. Jika anak memiliki ilmu yang banyak maka sesuatu yang dilakukan akan disertai dengan pertimbangan atau dengan kata lain tidak asal melangkah.

Berdasarkan pemaparan diatas, dapat disimpulkan bahwa empat sifat Nabi Muhammad SAW ialah sifat yang mulia yang mana jika diajarkan sungguh-sungguh pada anak, maka anak tersebut akan memiliki kepribadian seperti Nabi Muhammad SAW.

Orangtua dapat mengajarkan semua sifat tersebut dengan cara perlahan dan melalui pembiasaan serta dapat dilakukan pada anak usia dini agar mempermudah pembentukan kepribadian pada anak.

Dampak yang akan didapatkan tidaklah hanya pada anak, tetapi orang tua pun akan bangga dengan pencapaian yang didapatkan oleh anaknya. Selain itu, agama, bangsa dan negara pun bangga dengan memiliki anak-anak yang memiliki kejujuran, dapat dipercaya, menyapaikan dan cerdas.

 (Di tulis oleh Elvina Rizky. Penulis adalah Mahasiswa Psikologi Islam Fakultas Ushuluddin dan Humaniora UIN Antasari Banjarmasin. Angkatan 2015)

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*