Membiasakan Husnudzon dalam Keseharian Generasi Milenial

Generasi milenial atau yang lebih fokus pada tahap remaja merupakan tahapan perkembangan dimana menganggap kelompok sebaya sebagai pengaruh utama dalam kehidupan. Hal ini diperkuat dengan pernyataan Shuterlan (dalam Khasanah) yang menyatakan bahwa ketika seseorang memasuki masa perkembangan anak-anak dan remaja, banyak waktu yang mereka habiskan di sekolah. Sekolah ini kemudian menjadi konteks utama dalam kehidupan mereka, dimana mereka mengembangkan relasi dengan teman sebaya dan memiliki berbagai macam pengalaman interpersonal baik positif atau negatif. Menurut Papilia dan rekan-rekannya, pengaruh teman sebaya sangat kuat di masa remaja awal. Normalnya ini berada pada puncaknya pada usia 12 sampai 13 tahun dan mulai berkurang pada saat remaja madya dan remaja akhir (Fuligni et al, dalam Khasanah, 2014).

Pada beberapa orang, pengaruh teman sebaya dapat menjadi positif seperti mendorong untuk berprestasi, meningkatkan kemampuan untuk melakukan interaksi social, kekompakan dalam kelompok, kerjasama, belajar menjadi pemimpin dan lain sebagainya. Namun, tidak sedikit pula remaja atau kaum milenial yang terjebak dalam lingkungan kelompok sebaya yang tidak sehat, seperti perilaku persaingan tidak sehat, penyalah gunaan obat, senang mencoba hal baru yang terkadang negatif, hoax, narkoba, ujaran kebencian atau salin menghina, juga perilaku bullying (perundungan) yang tidak hanya terjadi di dunia nyata tetapi juga didunia maya (internet dan social media). Penelitian terkait perundungan atau bullying yang dilakukan oleh Apsyari (2013) yang menyebutkan bahwa bentuk tindak kekerasan yang muncul di sekolah beraneka ragam, mulai dari persaingan antar remaja, hingga tindak kekerasan yang bermoduskan ospek seperti MOS (masa orientasi siswa). Perilaku tersebut umumnya dilakukan oleh para senior terhadap juniornya. Tetapi tak jarang juga kekerasan tersebut dilakukan oleh teman sebayanya seperti persaingan antar geng (clique) dalam sekolah, yang bisa berbentuk pemukulan, penculikan, pengucilan, pengancaman, dan sebagainya.

Ditambah lagi keberadaan internet yang dewasa ini sudah menjadi kebutuhan primer hampir setiap orang terutama para remaja. Internet dapat menjadi dua mata pisau dimana satu sisi terdapat keuntungan misalnya mengetahui berita atau informasi terkini, eksistensi diri, menjalin komunikasi dengan orang lain, serta manfaat lainnya. Di sisi lain, internet yang didalamnya terdapat aplikasi social media, youtube, vlog, dan aplikasi lainnya ternyata juga memiliki efek kurang baik jika disalah gunakan ataupun kurangnya kontrol dan pengawasan orang dewasa. Misalnya mudahnya seseorang percaya pada informasi hoax atau berita bohong sampai ikut menyebarkan tanpa mencari tahu lebih lanjut, maupun komentar-komentar tidak menyenangkan seperti ujaran kebencian dan penghinaan lewat social media. Semua pengalaman ini ketika dimaknakan dan terinternalisasi dalam diri seseorang maka akanberpengaruh pada proses mentalnya.

Menurutpsikologi, proses mental seseorang tidak dapat terlepas dari tiga aspek psikologis yaitu aspek kognitif, aspek emosi, dan perilaku.

Husnudzon berasal dari kata Husn Al Zhann yang berarti berprasangka baik. Berdasarkan studi literature, disimpulkan bahwa dalam psikologi islam, husnudzon adalah perilaku hati dan kebaikan akhlak yang senantiasa mendorong manusia untuk berprasangka baik kepada Tuhan dan kepada orang lain.

Berprasangka baik kepada Tuhan ditandai dengan sikap tawakkal, merasakan kasih sayang dan kemaafan Tuhan. Sedangkan berprasangka baik kepada orang lain ditandai dengan tidak ada atau rendahnya kecenderungan untuk berperilaku tajassus, tahassus, benci dan hasad (Rusydi, 2012).

Mengenai ajaranIslammengenai  berprasangka baikkepadaAllahbanyakdijelaskandalamHadits,diantaranya:

«ﺍﺓﺩﺎﺒﻋﻦﻣﺎﻌﺗﷲﺎﺑﻦﻈﻟﺍﻦﺴﺣﻥﺇ»

“Sesungguhnya berprasangkabaikkepadaAllahbagiandariibadahkepadaAllah”(HaditsShahihdiriwayatkanolehal-Haakim).

Riwayat di atas menunjukkan bahwasanya salah satu bentuk manifestasi kualitas ibadah (religiouspractice)adalahberpikirpositifkepadaTuhan.Bahkanmenurutal-Hasan(dalamIbn Hanbal)mengatakanbahwasanyaorangyang  berimantentunyaakan menunjukkanprasangka yangpalingbaikkepada  Allah,danorangmunafiqakanmenunjukkan prasangka yangpaling burukkepadaAllah.

Selainmakna tersebut,Haditstersebutberartibahwahunudzon bukanlahsekedar fenomenakognitifbiasa.Berprasangkabaik kepadaAllahmerupakanbentukibadahsekalipun tidaknampaksecarafisik-motorik.  Halinimenunjukkan bahwadidalamIslam,perilakutidak hanyasesuatuyangnampaksaja(behavioural),  melainkanperbuatanhati(‘amalal-qalb)juga dianggap  sebagai perilaku   yang harus dipertanggungjawabkan dan memiliki  konsekuensi atasnya.MakaPsikologiIslammengakui  adanyaanalisisilmiahataspotensi-potensi metafisik manusiasepertihati(qalb),jiwa(nafs),danruh.Berbedadenganpsikologibaratsaatini yang cenderung menganggap bahwa psikologi adalah ilmu  yang hanya melihat perilaku manusia saja. Psikologi Islam  berusaha untuk menjelaskan seluruh fenomena psikis manusia, baik fenomenayangtimbuldarinafs,qalb,ataupunruh.Dalamkonteksini,dalamPsikologiIslam, al-zhannadalahperilakuhatiyang sebenarnyatidakbisadilihatnamunbisa dianalisisdengan indikator-indikator yangsudahdijelaskan didalamteks-teks  al-Qur’an, Hadits,danberbagai keterangandariparaulama (Rusydi, 2012).

Keutamaan husnudzon barangkali telah banyak diketahui oleh sebagian besar orang. Akan tetapi, banyak dari individu yang sulit untuk mengaplikasikan mengenai kebiasaan ini. Terlebih bagi para remaja yang sedang tumbuh dan berkembang mencari jati diri, bagaimana lingkungan begitu berpengaruh besar dalam pembentukan diri seseorang. Sehingga sebagai remaja maupun sebagai orang tua perlu menciptakan lingkungan yang kondusif untuk membiasakan diri dan anak-anak kita untuk senantiasa berprasangka baik terhadap Allah Swt. dan juga terhadap sesama manusia. Dengan membiasakan diri untuk ber husnudzon, berlatih berpikir positif, maka diharapkan kita terhindar dari penyakit hati (iri, dengki, benci, dendam, dan lain lain) ataupun mental illness seperti depresi, kecemasan, trauma, dan lain sebagaianya. Kita akan menganggap segala takdir dan ketentuan Allah adalah yang terbaik dan terus memiliki harapan serta bersikap optimis dengan memperbaiki diri untuk masa depan lebih baik.

 

Oleh Mahdia Fadhila, M.Psi. Psikolog

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*