Refleksi 11 Tahun Perjalalan Psikologi Islam

FOKUS PADA KEYAKINAN, KEKUATAN DAN PELUANG

(SEBUAH REFLEKSI HARI ULANGTAHUN JURUSAN PSIKOLOGI ISLAM KE 11)

“being prepared also means reducing problem”

 

Assalamualaikum wr. Wb.

Salam Bahagia,

Jurusan Psikologi Islam tepat pada hari ini Rabu, 4 September 2019 genap berusia 11 tahun, walaupun usianya relatif masih muda dibandingkan dengan prodi-prodi lain di lingkungan Fakultas Ushuluddin dan Humaniora Uin Antasari Banjarmasin, namun tetap saja perjalanannya tidak bisa di bilang singkat. Sebelas tahun itu berarti ia telah melewati ribuan hari, puluhan ribu jam, berjuta-juta menit  dan ratusan juta detiknya. Demi masa, waktu begitu cepat berlalu, Masya Allah.

 

Awal mula eksistensi jurusan Psikologi Islam di Fakultas Ushuluddin (saat itu masih belum ada “Humaniora”) dipenuhi harapan yang mulia dari para pendirinya dan berkat kerja keras mereka pula pada tanggal 4 september 2008 keluarlah Surat Keputusan dengan Nomor DJ.I/306/2008  Direktur Jenderal Pendidikan Islam tentang pendirian Jurusan Psikologi Islam yang mana landasan utamanya di karenakan psikologi kontemporer terutama yang diwariskan oleh para psikolog Barat dipandang belum mampu memecahkan problem kejiwaan umat islam, karena psikologi ini memfokuskan pada pendekatan empiris, sehingga belum mampu menjelaskan dan memahami realitas eksistensi manusia secara  utuh dan belum menyentuh nilai etika, sehingga pendekatan psikologi yang berbasis agama (Islam) menjadi alasan utama kelahiran jurusan Psikologi Islam. Faktanya pada saat awal-awal kehadiran kehadiran Jurusan Psikologi Islam di Fakultas Ushuluddin saat itu cukup menimbulkan pro-kontra  bahkan kehadiran “Jurusan Psikologi Islam” menimbulkan polemik dalam keilmuan psikologi di Indonesia.

 

Jurusan Psikologi Islam dari dulu sampai sekarang bisa di bilang cerita yang penuh dengan lika-likunya, banyak usaha dan perjuangan yang di lakukan agar tetap “ada”. Masih ingat di ingatan pada tahun 2012, yaitu pada saat visitasi pertama oleh dua orang Asesor BAN-PT, saat itu Jurusan Psikologi Islam di nyatakan tidak teakreditasi, karena faktor utama adalah Sumber Daya Manusia (SDM) yang kurang dan juga faktor lain yang sifatnya fatal sehingga menurut penulis di rasa pantas kesimpulan itu di hasilkan dari visitasi pertama tersebut. Dan kemudian datanglah “surat cinta” (begitulah kami menyebutnya karena perasaan gembira ketika mendapatkan surat tersebut) yang berhasil menyelamatkan keberadaan Jurusan tercinta, di mana yang awal mula tidak terakreditasi menjadi terakreditasi dengan nilai C. Rasa syukur kami panjatkan saat itu, tidak lain karena hanya ingin menyelematkan mahasiswa/i yang saat itu akan LULUS.

 

Pada tahun 2014, Jurusan Psikologi Islam kembali mengirimkan borang akreditasi dan kembali di visitasi dan saat itu mendapatkan nilai akreditasi C, dengan skor nilai 291. Kecewa? Tentu saja. Namun kenyataan pahit itu tidak membuat kami lantas menyerah dan patah semangat, Kami menyadari bahwa itu semua adalah proses kehidupan yang harus kami lalui. Ada hal yang patut di syukuri saat itu dan banyak yang di pelajari dari visitasi Kedua dan bersyukur juga bahwa unsur pimpinan bersedia untuk memenuhi apa yang menjadi kelemahan dari borang yang diperiksa asesor tersebut. Pada tahun 2019 kembali kami mengirimkan borang akreditasi dan kembali divisitasi dan Alhamdulillah mendapatkan nilai akreditasi B dengan nilai akreditasi 349. Nilai ini tentunya di peroleh dengan persiapan dan kerja keras serta kerjasama tim yang sangat baik dan matang. Kalau mengingat bagaimana perjuangan yang di lakukan saat itu sampai akhirnya kita berada di titik tawakal, yaitu memasrahkan secara total kepada Allah atas apa yang sudah kita ikhtiarkan, usaha-usaha yang di lakukan memang sudah sangat maksimal. Rasanya juga tak berlebihan saat itu kami memang menempatkan skor B gemuk sebagai target tertinggi yang ingin di peroleh, mengingat untuk nilai lebih tinggi (di baca: A) tidak realitis dengan kondisi kami saat ini. Alhamdulillah segala hajat di kabulkan.

 

“jika kamu sudah mengazamkan suatu urusan, maka bertawakallah kepada Allah” (QS. Ali Imran, 159)

Intinya, pembelajaran yang di dapat jangan pernah menyerah selama kita terus bergerak dan aktif. Insya Allah, apa yang kita munajatkan makin lama semakin mendekati dan kelak secara tidak sadar sudah berada di depan mata. Focus pada keyakinan, kekuatan dan peluang harus lebih mendominasi dalam benak pikiran kita di bandingkan fokus pada kelemahan diri dan ancaman, hal ini akan menyebabkan kita selalu di liputi rasa optimis,

Perjalanan Masih Belum Selesai

Selamat Hari Jadi Jurusan Psikologi Islam.

Pengelola Jurusan Psikologi Islam

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*