CLBK Dengan Kosmik

Perkembangan teknologi yang begitu pesat ditandai dengan inovasi produk seperti smart tv, smartphone, kecepatan akses internet,dsb. Smartphone bukanlah barangyang asing lagidi lingkungan manusia, dengan fasilitasnya menjadikan dunia begitu sempit dan cepat untuk melakukan hubungan, apa yang terjadi detik ini akan menjadi viral di beberapa media sosial.Begitu hebatnya teknologi buatan manusia menjadikan seorang pemikir besar bernama Iqbal mengatakan ada dua creator di alam semeseta manusia pertama yang disebut The Great Creator, Dia adalah pencipta yang agung yaitu Allah SWT. Kemudian pencipta yang kedua disebut The Second Creator, yaitu manusia.

Pada sisi lain ada berita tentang rentetan Gejala alam berupa bencana yang terjadi di Indonesia dan luar negeri, informasinya menghiasi setiap berita di beberapa media. Contohnya di sepanjang tiga bulan terakhir Agustus sampai Oktober sudah terjadi bencana pada beberapa propinsi di Indonesia, sebut bencana gempa bumi di Lombok, gempa bumi dan tsunami di Palu dan Donggala, banjir di Sumatera, letusan gunung Krakatau dan beberapa kejadian alam di beberapa propinsi Indonesia. Setali tiga uang dengan apa yang terjadi di luar negeri menunjukkan hal yang sama terjadinya, bencana banjir, tanah longsor, gempa, badai el nino dan la nina, dan kejadian alam yang merenggut banyak korban jiwa.

Atas kejadin tersebut timbul beberapa pertanyaan dalam diri, kenapa bencana alam sering terjadi di bumi  khususnya Indonesia?Apa ada dendam dari Alam pada manusia?. Peristiwa ini dapat dicari kesesuaiannya dalam sebuah buku yang berjudul strategi kebudayaan yang ditulis CA Van Peursen. Meminjam teori dalam buku tersebut, bahwa era modern ini telah terjadi pergeseran relasi manusia dengan kosmik, yang semula relasi bersifat Mitis bergeser ke arah Fungsional. Pada tahapan Mitis, manusia digambarkan terkungkung menjadi satu titik hitam yang kecil dalam kosmik yang begitu besar, manusia tidak bisa mengekplorasi kekuatan nalarnya sehingga alih-alih manusia itu memanfaatkan kosmik ini justru manusia itu kemudian melakukan penyembahan-penyebahan kepada kosmik  dan disitulah kemudian muncul politeism berbagai macam agama hasil konstruksi manusia. Dengan segala akibat positif dan negatifnya, gambaran alam saat itu masih rimbun, masih bagus, masih dingin, ekosistem masih terjaga.

Pada tahapan kedua menurut Van Puersen,manusia menghadapi apa yang disebut ontologis, relasi manusia dengan kosmik yang bersifat ontologis, manusia bisa melakukan refleksi, melakukan pemahaman secara rasional kepada alam semesta, maka muncullah apa yang disebut hukum kausalitas itu sendiri, kenapa terjadi bencana alam, kenapa terjadi banjir, kenapa terjadi tsunami, kenapa terjadi gempa dan tsunami manusia bisa menjelaskan segala sesuatu itu dengan ilmu pengetahuan dan teknologi.

Sekarang manusia menghadap isu atau relasi manusia dengan kosmik yang disebut dengan fungsional, Pada relasi bersifat fungsional itu manusia dengan segala kecerdasannya memanfaatkan apa yang terjadi pada alam semesta ini dengan berbagai macam produk ilmu pengetahuan dan teknologi. Hal tersebutlah membuat manusia menjadi nyaman, santai, maju, tetapi di satu sisi kita manusia menjadi cemas, banjir di mana-mana, alam semakin panas atau hot, populasi manusia semakin padat.

“CLBK” dengan kosmik

Saat hubungan dengan kosmik berada pada posisi fungsional, apa solusi yang bijak untuk mengembalikan kemesraan dan keharmonisan? Ada isitlah “CLBK”dalam suatu hubungan. Secara literal, CLBK adalah kepanjangan dari cinta lama bersemi kembali, istilah ini sering dipakai pada dunia remaja untuk mendeskripsikan percintaan yang dahulu hilang saat ini mulai tumbuh kembali guna menjalin hubungan yang lebih baik lagi. Pada pemaknaan CLBK tidak harus soal percintaan dengan lawan jenis, karena cinta meliputi segalanya, semakin luas cinta seseorang maka cinta tersebut semakin bermakna.

Dilhat dari konteks pemaknaan CLBK terhadap kosmik dirasa sesuai untuk mengembalikan hubungan yang selaras dan harmonis karena awal manusia lahir sudah bersahabat dengan kosmik, ditengah gejala alam yang tidak menentu kini saatnya menghadirkan cinta tersebut. Usaha mewujudkannya tidaklah sesulit pada konteks percintaan di kalangan remaja, Cukup kita sadar akan kosmik sebagai makhluk hidup yang kebutuhannya sama dengan manusia.Perumpamaan manusia sama dengan kosmik bukanlah berlebihan karena alam juga perluruang, rindu, kebahagiaan, kerinduan, kecintaan. Hal ini senada dikatakan Richard Maurice Bucke, dalam bukunyaberjudulA Study in the Evolution of the Human Mind, ”Cosmic consciousness shows the cosmos to consist not of dead matter governed by unconscious, rigid, and unintending law; it shows it on the contrary as entirely immaterial, entirely spiritual and entirely alive…”.

Layaknya hubungan sesama manusia,kesadaran akan berhubungan yang saling membutuhkan manusia akan sedih bila kekasihnyadieksploitasi misalkan dalam bentuk pembakaran hutan, pertambangan, pembangunan, pengalihfungsi lahan hijau, tidak ada penundukan terhadap alam. Dan layaknya manusia yang lagi kasmaran kembali, manusia tersebut selalu menghadirkan kosmik di dalam kehidupannya semisal di rumah yang selalu dihiasi tanaman, pepohonan, perkebunan, dan buah-buahan. Bila kecintaan sudah terwujud tinggal menunggu saja harmoni, lestari, sari, manfaat, bahkan ketentraman dalam hidup yang merupakan buah dari rajutan kembali hubungan manusia dengan alam.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*