Mendidik Yang Benar

Seorang anak muda bertemu dengan bekas grunya. “masih ingat dengan saya, pak?. Saya sekarang menjadi guru seperti bapak. Saya berhutang budi dan bapaklah yang menjadi inspirasi saya menjadi guru.”

“Bagus kalau begitu.” Jawab bapak tua itu namun kemudian memperjelas soal inspirasi tadi.

Anak muda itu kemudian bercerita.

“Pada suatu hari, teman saya memamerkan telepon seluler terbaru yang sangat bagus. Saya lantas kepikiran untuk memilikinya. Ketika ponsel itu disimpan di sakunya, saya pun mengambilnya,” cerita anak muda itu.

Ketika teman saya menyadari ponselnya hilang, ia pun mengadu ke gurunya yang tak lain bapak tua tadi. Pak Guru tua itupun berdiri di depan kelas dan bilang, “anak ini kehilangan ponselnya pas saya mengajar tadi. Siapapun yang mengambilnya, tolong dikembalikan.”

Anak muda tadi tentu tak mau mengembalikannya. Selain suka juga malu bahwa ia yang mengambil ponsel itu.

Pak guru tua pun kemudian mengunci kelas dan menyuruh semua murid untuk berdiri dan menutup matanya. Ia lantas berkeliling dari satu murid ke murid lainnya sambil meraba saku masing-masing murid. Ponsel itu pun akhirnya ditemukan.

“buka mata kalian. Kita sudah menemukan ponsel itu.

Ponsel dikembalikan ke yang berhak tanpa disebutkan siapa yang telah mengambilnya. Anak muda itu merasa diselematkan dari rasa malu oleh Pak Guru tua. Sejak saat itu hantinya tergerak dan ingin menjadi seorang guru.

“Apa Bapak mengingat hari itu” tanya anak muda itu.

“Ya, saya mengingat hari itu. Soal ponsel yang hilang dan telah ditemukan. Namun saya tidak ingat kamu sebab saya saat itu pun menutup mata saya,” Kata Pak Guru tua.

Begitulah esensi mendidik. “Jika untuk mengajari seseorang harus mempermalukannya, kamu tidak tahu cara mendidik seseorang.”

(Sumber: Intisari No.691 Bulan April 2020. Hal 146)

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*