Jujur

Mana yang lebih anda tanamkan pada anak Anda? Kujujuran ataukepintaran?

Seorang anak kecildisuruh ibunya berjualan bunga mawar di sebuah pusat perbelanjaan. Kepada setiap orang yang lewat, ia menawarkan bunga itu.

Suatu siang, ia menawarkan ke seorang bapak muda yang seperti terburu-buru keluar pusat perbelanjaan itu. Anak kecil itu mendekati sanga bapak muda.

“om, mau beli bunga mawar?. Bisa buat istri. Murah kok lima ribu saja,” kata anak itu.

Bapak tadi hanya menoleh ke kranjang selintas dan buru-buru pergi.

Sore harinya, bapak muda tadi lewat tempat yang sama. Sekali agi si anak kecil menawarkan. Bapak muda tadi menengok seleintas ke keranjang mawar si anak. Kali ini sepertinya iba dia melihat masih banyak mawar yang belum terjual.

Bapak tadi akhirnya mengeluarkan uang Rp 5.000 dan memberikannya ke si anak.

“Terima saja uangnya, aya ada perlu ke tempat lain dulu jadi agak repot kalau membawa-bawa bunga,” kata si bapak muda tadi.

Uang itu diterima si anak namun yang bikin penasaran bapak muda yang mau ernjak pergi itu adalah uang tadi diberikan kepada seorang pengemis tak jauh dari ia berjualan mawar.

“Kenapa uangnya dikasih ke pengemis? Adik menolak rezeki?” tanya si bapak muda.

Anak itu menjawab, “Saya ke sini karena disuruh ibu jualan, yang ke sini buat minta-minta pengemis itu. Om salah kasih rezeki.”

Saya jadi teringat dengan salah satu pernyataan Bapak Jakob Oetama. “Kirta tidak perlu orang [intar, tapi kita perlu orang jujur.”

Bagaiamana anda menanamkan nilai-nilai kejujuran pada sang buah hati?

(Intisari, Oktober 2020. Hal 114)

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*