Here & Now

Pernahkah kita merasa gagal focus, dalam bekerja, belajar atau mengerjakan suatu hal? Pernahkah kita merasa tidak khusyuk dalam shalat dan doa kita? Mengapa demikian?. Dalam ilmu Psikologi, khususnya dalam Role Theory (Teori Peran) dikatakan bahwa setiap manusia mempunyai banyak peran (multiple roles); peran sebagai anak, peran sebagai orang tua, peran sebagai pelajar, peran sebagai pekerja, peran sebagai Hamba Allah SWt, peran sebagai mahluk social dan lain sebagainya. Dengan banyaknya peran ini, maka tak heran jika manusia sering terbesit peran-peran yang lain saat menjalankan satu peran di mana kita berada. Mialnya, saat kita bekerja dan anak di rumah sedang sakit maka sering terbesit peran kita sebagai orang tua. Bahkan mungkin kita kehilangan focus saat ada peran lain masuk kedalam peran saat ini kita berada. Bahkan ungkin peran lain itu menguasai peran saat sehingga tidak bias focus dalam menjalankan peran sekarang.

Kondisi ini disebut sebagai interpersonal role conflict, yaitu konflik dalam diri saat menjalankan peran saat ini. Hal ini masih wajar jika peran lain hanya tebersit. Namun akan kemjadi gangguan personal ketika peran lain mendominasi saat kita menjalankan peran eksisting. Seorang ahli Psikologi bernama Frederick Paris pernah menyatakan bahwa orang yang sehat secara psikologis adalah orang yang here and now. Artinya, orang ini sasadar saat ini dan disini harus berperan sebagai apa. oleh karena itu, orang yang here and now maka dia bia fkus terhadap peranya saat ii dan dapat mengerjakan tugas peran itu secara optimal dengan meminimalisir gangguan peran lainnya di tempat lain.

Konsep here and now ini pun seharusnya kita laksanakan secara totalitas sat kita menghadap Allah swt alam shalat dan doa kita. Kenapa kita tidak bias khusyuk? Karena kita tidak here and now. Sering pikirankita melayang kepada hal-hal lain yang membuyarkan focus hubunga kita dengan Allah Ta’ala. Sering dalam shalat kita tebersit pikiran pekerjaan, hubungan dengan orang lain, rejeki dan lain sebagainya. Inilah tanda-tanda orang yang tidak here and now alias tidak khusyuk. Bahkan setelah shalat kita tergesa-gesa meningalkan tempat shalat karena terpikir atau mencemaskan pekerjaan atau hubungan dengan manusia, sedangkan hubungan dengan Allah Swt kurang kita fokuskan.

here and now, saat kita bekerja pun masih belum optimal. Mau bukti?. Jawablah pertanyaan ini, 8 jam bekerja berapa watu yang digunakan untuk betul-betul memikirkan pekerjaan? atau jangan-jangan hampir semua waktu kerja kita tidak relevan ntuk kita melaksanakan hal-hal diluar pekerjaan kita. Misalnya, terlalu banyak main game, bercanda, menggunakan internet yang tidak relevan dengan pekerjaan dan lain sebagainya. Dengan demikia, orang yang tidak here and now tidak akan produktif. Bukankah Allah Swt telah memerintahlan kita apabila telah menyelesaikan suatu urusan maka mengerjakan urusal lain dengan bersungguh-sungguh?

Sumber : Suara Muhammadiyah Edisi 20 Tahun 2019 hal.31

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*