Hari Kesadaran Autis 2018

Pada hari Senin (2/4), dunia merayakan ‘World Autism Awareness Day‘ atau Hari Kesadaran Autisme Sedunia. Hari Kesadaran Autis ditetapkan PBB sejak 2007 silam, peringatan hari kesadaran Autis ini menjadi momen untuk menumbuhkan kesadaran dan komitmen masyarakat dunia dalam mendukung para penyandang autisme dan menentang diskriminasi terhadap mereka.

Di Kalimantan Selatan sendiri, perayaan  World Autism Awareness Day atau hari Kesadaran Autis Sedunia ini juga dirayakan oleh UIN Antasari yang dikoordinir dan dilaksanakan oleh Himpunan Jurusan Psikologi Islam.

Acara perayaan di laksanakan dengan sederhana dan bermakna, kegiatan yang dilaksanakan adalah dengan kampanye jalanan di lingkungan UIN Antasari Banjarmasin berupa membagikan stiker, bunga, coklat dan informasi terkait Autisme.

Autisme adalah gangguan perkembangan kompleks yang gejalanya harus sudah muncul sebelum anak berusia 3 tahun. Gangguan neurologi pervasif ini terjadi pada aspek neurobiologis otak dan mempengaruhi proses perkembangan anak. Akibat gangguan ini   sang anak tidak dapat secara otomatis belajar untuk berinteraksi dan berkomunikasi dengan lingkungan sekitarnya, sehingga ia seolah-olah hidup dalam dunianya sendiri.

Sampai saat ini, apa yang menjadi penyebab gangguan spektrum autisme ini belum dapat ditetapkan. Negara-negara adikuasa yang sanggup melakukan penelitian menyatakan bahwa penyebab gangguan perkembangan ini merupakan interaksi antara faktor genetik dan berbagai paparan negatif yang didapat dari lingkungan.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*